Minggu, 02 Oktober 2011

Membersihkan Rumah


                Membersihkan Rumah
                           Oleh : Agnes Nova Bellinda
                             Cikampek Berbunga

“Huh….” Ranifa menghempaskan diri ke sofa di ruang tamu.
“Hah…, panas sekali udara siang ini. Aha! Aku akan mengambil segelas air dingin untuk menghilangkan rasa hausku.” Ranifa pergi ke dapur untuk mengambil air dingin. Wah, segelas besar air dingin telah habis olehnya.
Ketika ia akan menyimpan tasnya, Ranifa malihat di sekeliling rumahnya.
“Kok, kotor sekali ya rumah ini?” Ranifa bertanya kepada dirinya sendiri, sambil melihat-lihat di sekeliling rumahnya.
Setelah melihat keadaan rumahnya, ia hampir lupa kalau bi Sumbi sedang pulang kampung.
Mamanya belum pulang, papanya juga belum pulang, sepi sekali ya.
Karena Ranifa tidak tahan melihat keadaan rumahnya, ia berniat untuk membersihkan seluruh ruangan yang kotor.
“Ah, daripada ruangan ini kotor, mendingan aku bereskan saja.”
Lalu ia menyapu dan mengepel lantai.
“Aduh, kok sehabis makan dan baca majalah tidak di simpan di tempatnya lagi, sih?” Ranifa mengomel-ngomel sendiri sambil membereskan Koran dan majalah yang berantakan.
Tiba-tiba, ting-ting,plang… terdengar suara piring yang sedang Ranifa cuci di dapur.
“Huh…, akhirnya selesai juga pekerjaanku. Ternyata capek juga ya, padahal ,kan, Cuma membereskan rumah.” Gumam Ranifa.
Ting-Tong, suara bel rumah Ranifa berbunyi.
“Asalamu’alaikum.” Mama memberi salam.
“Waalaikum salam.” Ranifa menjawab salam mamanya.
 “Wah.., rapi sekali ya rumah ini, kamu sendiri yang membereskan, fa?”
Lalu dengan rasa percaya diri Ranifa menjawab.
“Iya donk ma, habisnya tadi berantakan sekali, jadi Ranifa beresin deh.”
“Wah, biasanya kamu tidak mau mengerjakan hal seperti ini.
Sebagai hadiah, mama akan ajak kamu makan di luar.Ok!” Kata mama.
“Asyik, makasih ,ya, ma.” Ranifa berterima kasih.
Jadi, walaupun hal sepele, ternyata capek juga ya.
                                                         
                                                                          Sekian dari ceritaku. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar